fbpx

Dalam bisnis kecil, perusahaan pasti selalu tidak pernah lepas dari biaya. Jika perusahaan sedang memproduksi atau menjual barang, maka akan membutuhkan biaya. Diperlukan pengendalian biaya produksi untuk menganalisis keputusan produksi dan berbagai jenis biaya agar sesuai anggaran serta menghasilkan laba maksimal. Ketika biaya produksi tak terkendali, akan menyebabkan anjloknya laba bersih perusahaan Anda.

Mengetahui jumlah biaya produksi yang timbul dari tiap alur produksi perusahaan merupakan hal penting dalam aktivitas bisnis. Dengan mengetahui biaya produksi tersebut, manajer dapat mengambil keputusan untuk menentukan harga jual produk, mengatur jadwal pengiriman barang dan berbagai aktivitas produksi lainnya serta meminimalisir berbagai risiko terkait proses produksi. Jumlah biaya produksi ini berfungsi sebagai dasar perhitungan rumus harga pokok penjualan (cost of goods sold).

Biaya produksi menjadi salah satu faktor penting mempengaruhi tinggi rendahnya harga jual produk. Maka dari itu, manajer perusahaan harus melaksanakan pengendalian biaya produksi yang efektif dengan adanya perencanaan biaya produksi yang baik.  Sehingga kegiatan operasional bisnis dapat berjalan dengan efisien. Biaya produksi dapat menentukan harga pokok produksi yang akan dipakai untuk menghitung harga pokok barang jadi pada saat akhir periode akuntansi.

Artikel kali ini membahas tentang definisi dan objek biaya produksi serta beberapa konsep dasar dalam pengendalian biaya produksi.

Definisi Biaya Produksi

Biaya produksi (manufacturing costs / cost of production) merupakan semua biaya yang timbul dari suatu fungsi dan proses produksi perusahaan manufaktur meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik yang jumlahnya lebih besar dibandingkan dengan jenis biaya lain. Biaya produksi adalah salah satu komponen dalam laporan keuangan, khususnya laporan laba rugi dalam pencatatan akuntansi biaya.

Objek Biaya Produksi

Untuk menentukan profitabilitas, efisiensi dan area potensial usaha dalam peningkatan biaya, biaya produksi dapat diklasifikasi menjadi 2 objek yang dibiayai, diantaranya:

  1. Biaya langsung (direct costs) adalah biaya yang penggunaannya dapat diidentifikasi dan ditelusuri dengan mudah dari objek atau pusat biaya tertentu. Biaya langsung juga merupakan biaya yang harus dikeluarkan secara langsung berhubungan dengan produksi barang objek. Jika biaya tersebut tidak dikeluarkan, maka pekerjaan tidak akan berjalan atau tidak selesai sesuai dengan apa yang dikehendaki oleh pemilik usaha. Contohnya adalah biaya bahan baku, biaya konstruksi serta biaya tenaga kerja langsung, seperti upah pekerja, manajer dan jasa konsultan.  
  2. Biaya tidak langsung (indirect costs) adalah biaya yang manfaatnya tidak dapat ditelusuri dan diidentifikasi dengan mudah dari objek biaya tertentu terkait proses produksi. Jika biaya tersebut tidak dikeluarkan, maka proyek bisa tetap berjalan dan selesai sesuai dengan kehendak dan persyaratan pemilik usaha. Contohnya adalah biaya overhead (biaya listrik, telepon dan air) dan administrasi pabrik, biaya departemen proyek, biaya upah mandor dan kepala bagian produksi, biaya keamanan, biaya penyusutan mesin dan biaya sewa kantor.

3 Konsep Pengendalian Biaya Produksi

Pengendalian biaya produksi dilakukan dengan cara membandingkan anggaran biaya produksi yang telah dihitung di muka dengan biaya produksi yang sesungguhnya atau biaya realisasi. Jika biaya realisasinya lebih tinggi daripada biaya anggaran sebelumnya, maka dianggap tidak menguntungkan (unfavorable). Sebaliknya, jika biaya realisasinya lebih rendah dari anggaran dianggap menguntungkan (favorable). Dalam pengendalian biaya produksi, berikut adalah 3 konsep dasar yang perlu diperhatikan, diantaranya:

Biaya Bahan Baku

Biaya bahan baku atau material langsung (direct material) merupakan bahan yang secara langsung dipakai untuk memproduksi produk barang jadi yang siap dipasarkan sesuai dengan nominal yang timbul mudah ditelusuri. Bahan baku langsung mencakup berbagai macam bahan yang secara fisik yang akan diolah menjadi produk selesai atau produk jadi. Contohnya adalah harga beli dari produk kopi, seperti biji kopi, air, gula, dan bahan lainnya.

Pengendalian biaya produksi untuk bahan baku merupakan penyediaan dan pemakaian bahan baku secara efisien dengan kuantitas dan kualitas yang telah ditetapkan dan dapat dipertanggungjawabkan secara penuh. Ada 4 kegiatan pengendalian bahan baku yang dilakukan oleh controller adalah sebagai berikut:

  • pembuatan SOP pemakaian, pembelian dan penerimaan bahan baku berdasarkan kuantitas dan program produksi.
  • penetapan dan pemeliharaan pengecekan inheren untuk memastikan bahwa bahan baku yang dipesan telah dibayar, diterima, dan digunakan sesuai dengan tujuan.
  • penetapan harga atas pembelian melalui perbandingan biaya dan kuantitas bahan baku yang aktual digunakan dengan biaya standar.
  • penyiapan bahan sisa, pemborosan, dan penyimpangan sebagai hasil dari perbandingan biaya standar.

Biaya Tenaga Kerja Langsung

Biaya tenaga kerja langsung (direct labor) merupakan biaya yang secara langsung ditempatkan dan diberdayakan dalam menangani kegiatan produksi barang jadi dan segala peralatan produksi. Biaya ini juga adalah sebuah jasa yang diberikan kepada karyawan pabrik yang dan jejak manfaatnya dapat diidentifikasikan dan diikuti pada produk tertentu. Contohnya adalah upah, tunjangan dan asuransi yang dibayarkan kepada pegawai di bagian perakitan produk atau yang menjalankan kegiatan produksi. Berikut adalah 3 kegiatan pengendalian biaya produksi terkait tenaga kerja langsung bagi controller, diantaranya:

  • Menetapkan prosedur untuk pendistribusian biaya tenaga kerja dan rencana produksi.
  • Menyediakan pra rencana yang akan dipergunakan untuk menetapkan tim kerja dengan perhitungan standar kerja dan biaya kontrak komparatif.
  • Laporan data tambahan mengenai tenaga kerja, seperti jam kerja rata-rata per minggu, per jam, per hari, prestasi kerja dan biaya lembur.

Biaya Overhead Pabrik

Biaya overhead pabrik (factory overhead) adalah biaya yang terjadi secara tidak langsung dibebankan pada aktivitas produksi barang di pabrik. Contohnya adalah biaya bahan baku tidak langsung, tenaga kerja tidak langsung dan biaya overhead lain. Kegiatan pengendalian biaya produksi dalam pos pengeluaran overhead pabrik yang menjadi tanggung jawab controller dalam pengambilan keputusan produksi adalah mengendalikan dan menetapkan biaya produk jadi, melakukan persediaan barang jadi, membuat akun laporan keuangan, seperti penjualan, biaya administrasi, inventaris dan lainnya.

Biaya overhead pabrik dibagi menjadi 3 jenis biaya:

  • Bahan baku tidak langsung (indirect material) adalah bahan yang digunakan dalam proses produksi, tetapi tidak langsung terlihat pada barang jadi yang dihasilkan dan cenderung sulit untuk dilacak. Contohnya adalah bahan penolong, seperti lem, minyak, cairan pembersih.
  • Tenaga kerja tidak langsung (indirect labor) adalah tenaga kerja yang tidak terlibat secara langsung dalam proses produksi. Contohnya adalah upah dan tunjangan petugas keamanan dan supervisor quality control di pabrik.
  • Overhead lain, seperti biaya listrik dan air pabrik, asuransi pabrik, sewa gedung dan tanah, depresiasi, amortisasi, reparasi dan pemeliharaan aktiva tetap.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Klik pada bintang untuk memberi rating!

Nilai rata-rata 5 / 5. Jumlah vote: 1

Karena menurut Anda artikel ini berguna...

Ikuti kami di media sosial!

Contributor
Comments to: 3 Konsep Dasar dalam Pengendalian Biaya Produksi

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Attach images - Only PNG, JPG, JPEG and GIF are supported.

Login

Welcome to Typer

Brief and amiable onboarding is the first thing a new user sees in the theme.
Join Typer
Registration is closed.